Sabtu, 21 September 2013

ASAL-USUL DAN SEJARAH BABAD DESA NGURUAN

ASAL-USUL DAN SEJARAH BABAT TANAH NGURUAN SERTA PARA SESEPUHNYA
Nguruan bisa dikatakan desa Islam tertua di kecamatan Soko, kabupaten Tuban. Buktinya bisa dilihat di bangunan bersejarah Langgar Santren, di sana tertulis tahun berdirinya sangat tua tepatnya pada hari Senin Pahing, tanggal 13 Jumadil Akhir Tahun 1302 H / 30 Maret 1885. Tetapi orang di luar Tuban, semisal orang Gresik, Malang, dll selalu menyebut desa Nguruan dengan Nama Rengel, karena sejarah leluhurnya dari Rengel.
Dahulu desa Nguruan masih berupa hutan belantara, pepohonan begitu rimbun dan menampakkan keangkerannya, karena dari arah timur sudah ada makam Mbah Goang, dari barat ada Makam Mbah sendang Trunojoyo.
Asal-usul dan sejarah babat tanah Nguruan berawal pada suatu hari datang 2 orang Kyai bernama Kyai Maulana dan Kyai Mursyidin yang diutus oleh Kyai Ishaq ( pembabat wilayah Rengel, dan beliau jg yg mengalahkan Uling “sejenis belut putih raksasa” penguasa sendang Beron, konon saking besarnya uling ini sampe waktu matinya harus diseret 25 cikar yang artinya ditarik 50 ekor sapi untuk dikuburkan di wilayah rengel ). Sayembara mengalahkan uling ini dilakukan adipati Tuban, yang berhasil akan di beri tanah Rengel dan ternyata yang berhasil adalah Kyai Ishaq. Sebelumnya telah ada punggawa Mojopahit yang mencobanya, akan tetapi tewas mengenaskan menghadapi uling itu. Punggawa Mojopahit itu bernama Baron, sehingga daerah itu diberi nama Beron.
Kyai Ishaq Rengel yang waktu itu berhasil mengalahkan Penguasa ghaib sendang Beron (pantangan bagi semua keturunan Kyai Ishaq untuk berkunjung ke sendang Beron depan MAN Rengel, konon masih ada ghoib yang dendam sampai anak cucunya, karena rajanya tewas ditangan Kyai Ishaq). Benar tidaknya mitos ini Wallohu a'lam. Beliau mengutus menantunya yg bernama Kyai Maulana didampingi santri muda beliau bernama Kyai Mursyidin (beliau asli orang Lasem, Rembang, Jawa Tengah yang mondok di pondok Kyai Qomaruddin Sampurnan di Bungah, Gresik, Jawa Timur yg waktu itu di auh oleh Kyai Harun Bin Kyai Qomaruddin / Kyai Kanugrahan yg tak lain merupakan mertua Kyai Ishaq. Ada yg bilang bahwa Mbah Kyai Mursyidin adalah keturunan ke-5 Sunan Kudus dari pernikahannya dengan Mbah Nyai Rohilah Binti Kanjeng Sunan Bonang).
Akhirnya kedua orang tersebut berjalan menuju ke arah barat Rengel sesuai petunjuk Kyai Ishaq. Beliau memerintahkan untuk mencari sumber air agar bisa dibuka menjadi daerah baru, sambil di beri janur akhirnya sampailah keduanya di desa Cekalang. Di sana katanya dulu ada sumber airnya, sehingga beliau melakukan Riyadloh (puasa, wirid, sholat) beberapa hari di atas sebuah batu lapak hingga batu tersebut menjadi cekung bekas telapak tangan dan sujudnya Kyai Maulana dan Kyai Mursyidin (konon batu itu sampai sekarang masih ada di dekat musholla Cekalang). Akan tetapi keanehan terjadi, tiba-tiba saja janur yg beliau bawa dari Kyai Ishaq secara misterius menghilang tanpa jejak. Kedua orang itu kebingungan mencari ke mana hilangnya, akhirnya beliau berdua punya inisiatif pulang ke Rengel untuk melaporkan kejadian itu kepada Kyai Ishaq, tetapi dalam perjalanan menuju Rengel, mereka terkejut setelah mengetahui janur yg mereka cari berpindah begitu jauhnya dari Cekalang ke Santren (samping jalan menuju makam Mbah Goang).
Kejadian aneh itu di laporkan ke Kyai Ishaq Rengel, beliau berkata : "Daerah iku uuuuapik, engko bakale rame santrine". Akhirnya kedua orang tersebut menuju tempat ditemukannya janur dan membagi wilayah, Mbah Kyai Mursyidin mendapat bagian sebelah timur jalan (di depan masjid), sedangkan Mbah Kyai Maulono mendapat wilayah sebelah barat jalan (sebelah barat masjid). Beliau berdua tidak serta merta begitu saja menempati tempat ini, tetapi beliau tirakat tidur di tanah tanpa tikar selama 40 hari, karena konon kabarnya ghaib di desa Nguruan bukan sembarangan. Ada kisah nyata dari orang luar Nguruan yg tidur di Santren, tiba-tiba dalam mimpi dia didatangi orang sambil marah dan berkata : "Anake sopo kuwe wani mlebu kene???" orang itu pun ketakutan setengah mati, dan banyak dukun dari luar Nguruan yang geleng-geleng kepala ketika menerawang Nguruan saking hebatnya pagar Ghaibnya. Tetapi Pagar ghaib itu akhir-akhir ini sedikit demi sedikit menghilang, mungkin karena makin banyaknya penduduk yg maksiat, mabuk-mabukan, judi, dll sehingga langgar/musholla makin sepi, lebih senang berkumpul di warung yang ramai di pinggir jalan. Sungguh ironis dan menyedihkan, padahal leluhurnya adalah para Kyai. Bahkan Macan Goang dan Gendu tidak pernah lagi menampakkan diri. Maka jangan salahkan siapa-siapa kalau desa Nguruan sekarang tidak aman, banyak maling/pencuri dan akan banyak bencana yang turun kalau warganya bangga dengan maksiatnya, pasti leluhur kita akan murka.

BIOGRAFI SINGKAT MBAH KYAI MAULONO (ABU MUHAMMAD ZAYADI)
Tidak ada yang tau pasti kapan beliau dilahirkan tetapi yang pasti beliau asli dari Lamongan selatan jalur dari Babat perbatasan Gresik. Beliau dinikahkan dengan putri Kyai Ishaq bernama Mbah Nyai Maryam, sedangkan putri beliau yang bernama Mbah Hannah dinikahkan dengan Mbah Haji Hasan. Dari kedua putri beliau inilah lahir orang-orang Santren sebelah barat jalan depan masjid sampai Blokan. Mbah Kyai Maulono wafat pada hari Kamis, 14 Dzul Qoidah 1301 H / 4 September 1884 M. Beliau dan Isterinya dimakamkan tepat di sebelah langgar "keramat" Santren, dan saat ini sudah dicungkup.

BIOGRAFI SINGKAT MBAH KYAI MURSYIDIN
Beliau lahir di Sluke, Lasem, Rembang, Jawa Tengah kemudian beliau mondok di pondok Kyai Qomaruddin di Bungah, Gresik, Jawa Timur dan diminta untuk menemani Mbah Kyai Maulono untuk babat / membuka desa Nguruan. Waktu ikut babat Nguruan umur beliau masih sangat muda dan belum menikah. Tahun demi tahun berganti hingga beliau mencapai usia yg cukup (konon beliau lumayan tua masih membujang) akhirnya beliau dinikahkan dengan Mbah Sampet binti Mbah Tinggolo bin Mbah Kicoworo bin Demang Kayunan. Putra-putri beliau berada di timur jalan depan masjid dan kebanyakan berada di wilayah Blokan tengah sampai Nguruan barat rata-rata adalah keturunan beliau.
Seluruh kepala desa wilayah Soko, dan sebagian di Bojonegoro dulu adalah keturunan Demang Kayunan, termasuk Nguruan waktu dulu. Beliau bersama istri di Makamkan d sebelah pojok barat Makam Mbah Goang. Sampai saat ini Santren adalah wilayah adat Nguruan, tanahnya tidak bisa dimiliki individu karena sertifikat tanahnya hanya satu.

BIOGRAFI SINGKAT ABDUL QODIR (MBAH GENDU)
Mbah Gendu / Abdul Qodir / Pangeran Suroyudo adalah putra Kyai Abdulloh Bin Joko Tigkir / Karebet / Sultan Pajang Bin Ki Pengging Tsani bin Ki Pengging Awwal Bin Brawijaya Mojopahit. Joko Tingkir sendiri merupakan menantu Sultan Trenggono bin Raden Fattah, Sultan Demak. Sedangkan ayah Joko Tingkir Ki Pengging Tsani adalah menantu Nyai Gede Seloluhur binti Kanjeng Sunan Giri Gresik. Mbah Gendu punya kakak bernama Pangeran Onggoyudo yang tak lain adalah leluhur orang Nguruan bagian timur (Santren).

5 komentar:

  1. kalo boleh tau dari mana sumber tulisan ini? Dari cerita lisan atau ada manuskrip yg menceritakan ttg babat desa nguruan? Thx..

    BalasHapus
  2. Sumber drmn nyai hannah dinikahkn dg mbah haji hasan?

    BalasHapus
  3. Saya baru baca. Ternyata seperti itu sejarah sendang beron dan desa rengel. Sangat bermanfaat

    BalasHapus